fbpx
Trentech.id

5 Alasan Kenapa Programmer adalah Calon Suami Yang Ideal

Karena tradisi turun temurun dari isu yang tidak sedap terhadap seorang programmer yang dimasukkan kedalam 2 kategori sekaligus, jarang mandi dan anti sosial. Kedua kategori ini paling populer dikalangan programmer. Tetapi tidak semua programmer seperti itu, masih banyak yang jarang rajin mandi  (itu pun) kalau mau ketemu doi (dibaca: calon istri) dan keluarganya (dibaca: calon mertua). Apakah diantara nyankoder ada yang demikian?

Tahukah nyankoder, seorang programmer memiliki daya tarik sendiri yang berbeda selain 2 kategori diatas? Diantaranya perhatian, penyayang, menguasai lebih dari satu bahasa, dan lain-lain. Lebih jelasnya, mari simak beberapa alasan kenapa programmer adalah calon suami yang ideal berikut ini.

1. Yang pertama Bahasa.

Mungkin calon mertua bisa menguasai beberapa bahasa pada umumnya, semisal: bahasaindonesia dan atau basa sunda, intinya bahasa daerah. Lain halnya calon menantu yang berprofesi sebagai programmer, bisa menguasai lebih dari bahasa manusia, yakni bahasa komputer, semisal: C, Pascal, Python, dan lain-lain. Ini bisa meberikan kesan berbeda saat lamaran berlangsung atau saat ijab kabul (jika menggunakan bahasa komputer). Walaupun tak lazim.

2. Teliti dan Perhatian.

Perlu diketahui, seorang programmer sebenarnya sangat teliti. Contohnya dengan menerapkan teknik analisis program. Saat menganalisis sangatlah teliti dari setiap statement yang ditulis,arah dan tujuannya kemana. Demikian juga saat memilah jodoh, mencari tahu keturunannya. Dalam memecahkan persoalan hubungan: “Kenapa doi tiba-tiba marah?”. Saat itulah analisisnya dimulai. Mungkin hanya segelintir programmer yang seperti ini.

3. Penyayang.

Tentunya calon mertua ingin memiliki menantu yang penyayang, baik terhadap anaknya maupun cucunya. Ini ditunjukan saat seorang programmer menyukai proyeknya, terlebih upahnya. Tidak akan disia-siakan, apalagi keluarganya sendiri dan calon keluarganya.

4. Berwawasan IT.

Calon mertua mana yang tidak ingin memiliki menantu yang berwawasan luas, terlebih di bidang IT. Ada saatnya “itu” tiba, misalnya diminta untuk memperbaiki komputer.

Mertua : “Ini komputer Om kenapa nge-restart terus ya?”

Programmer : “Oh ini kena virus Om, lebih baik jangan pakai proprietary, rentan virus”

Mertua : “Terus pakai apa?”

Programmer : “Pakai open source aja, Insya Allah aman dan 100% legal”

Mertua : “Oh gitu ya? Wah… Om mesti banyak belajar dari kamu nih”

Meng-open source-kan calon mertua demi kebaikan dan kemajuan bangsa adalah salah satu misi seorang programmer.

  Ini Dia 17 Grup Populer tentang Pemrograman di Facebook yang Berasal dari Indonesia

5. Sabar.

Sabar menghadapi errornya prorgram yang seperti ini.

Sama halnya sabar menghadapi perselisihan rumah tangga. Maka kembali melakukan analisis.

Tidak hanya itu, programmer juga terlatih untuk bersabar menghadapi bos dan kliennya. Mereka terbiasa kerja larut tanpa bonus++. Kalaupun mereka marah, biasanya melampiaskan amarah ke komputer atau gadgetnya: nge-twit atau mungkin menulis sesuatu di blog pribadinya.  [cp/ap]

Angga Permana

Kontributor Trentech.id dan technical lead Trentech.id

Please Login to comment