fbpx
Trentech.id

Cerita Sofian Hadiwijaya dari Mahasiswa Drop Out Menjadi Developer Hero

Adakalanya memang ketiadaan pendidikan akademik tak membatasi prestasi, seperti halnya dalam perjalanan hidup Sofian Hadiwijaya, seorang praktisi teknologi, developer serta co-founder dari Pinjam.co.id. Perjalanan karir dan prestasinya dalam dunia IT tidak bisa dibilang sederhana. Beragam hackathon berhasil dia menangkan bahkan terakhir mendapatkan award sebagai Developer Hero. Berikut perjalanan Sofian Hadiwijaya dari seorang mahasiswa drop out menjadi Developer Hero. From zero to hero! Dikutip dari codepolitan dan berikut wawancaranya.

Ceritain sedikit dong tentang siapakah Sofian Hadiwijaya itu, apa latar belakangnya?

Saya lahir di sebuah kampung kecil di Palembang, namanya Tanjung Raja, kabupaten Ogan Ilir. Sekitar 2 sampai 3 jam dari kota Palembang.Dari kecil saya emang sudah suka ngoprek. Dimulai dari bongkar pasang mainan. Sebenernya nggak sampe pasang sih, cuma bongkar aja. Bahkan saking isengnya saya suka ngoprek dan bongkar mainan, ayah saya sampe bikin tulisan di kamar saya “Bengkel Terima Bongkar, Nggak Terima Pasang”. Kayaknya banyak banget deh mainan saya yang rusak saya bongkar.Saya beruntung lahir dari keluarga yang sangat peduli dengan pendidikan dan support dengan bakat saya. Sejak kecil saya bahkan sudah banyak sekali dikasih beragam bacaan oleh orang tua saya, salah satu favorit saya adalah majalah Bobo. Mungkin tujuannya agar saya hobi membaca.Waktu kecil saya juga suka banget Nintendo. Bahkan karena suka banget main Nintendo, waktu kecil saya udah punya cita-cita pengen bikin game dan robot saat besar nanti, kayaknya keren banget.Waktu kelas 6 SD temen saya beli Play Station, saya pun ikut main di rumahnya. Nah pas pulang ke rumah saya bilang ke ayah saya minta dibeliin Play Station, ayah saya malah nanya balik ke saya “Mau dibeliin PS atau komputer?”. Saya pun bingung. Waktu itu nggak tau apaan sih komputer itu. Tapi karena kayaknya namanya keren, akhirnya saya pilih komputer. Apalagi setelah ayah saya bilang kalau di komputer itu bisa main FIFA. Akhirnya saya dibeliin komputer dan itulah pertama kali saya kenal komputer.

Ayah saya pengen saya belajar komputer, akhirnya seperti biasa saya dibeliin banyak buku, mulai dari buku pemrograman yang waktu itu saya belum tau makhluk apa itu sampai pada majalah-majalah komputer. Saya inget waktu itu saya dibeliin majalah Komputer Aktif. Dari majalah Komputer Aktif saya nemu tuh yang namanya emulator PS. Wah saya seneng banget. Walaupun nggak kesampean beli PS tapi bisa tetep main di komputer. Nah yang namanya komputer kan beda dengan Play Station asli. Karena lupa waktu saya main PS di komputer, akhirnya meleduk tuh komputer. Akhirnya saya dimarahin.Pas di SMP saya jadi paling jago komputer. Karena dari semua temen-temen sekelas cuma saya doang yang tau komputer. Bahkan lucunya pas ujian, si gurunya minta saya yang buat soalnya.Nah waktu di SMA tuh baru ada pelajaran komputer beneran. Ternyata beda banget sama yang saya pelajari selama ini yang cuma ngetik-ngetik, instal-instal dan ngerakit-rakit. Ada HTML, ada pelajaran pemrograman, waktu itu Pascal. Gila saya nggak ngerti. Makhluk jenis apaan nih Pascal, pake rumus-rumus, algoritmalah, wah gila saya bener-bener nggak ngerti. Setiap ngoding saya gagal melulu, error terus, saya nggak bisa.

Pokoknya jeblok dah. Dari situ saya ngerasa, kayaknya komputer bukan bidang saya. Ya nyerahlah saya.Tapi kalau dipikir-pikir kayaknya waktu itu saya nyerah karena nggak sabar aja. Saya tuh pengen bikin game, bikin program yang keren, tapi yang diajarin yang simple-simple cuma kode-kode nggak jelas. Setiap ujian saya selalu remedial, gagal lagi, gagal lagi. Apalagi yang namanya Array, anjirr ini apaan sih. Belum ngerti waktu itu. Dari situ akhirnya saya memutus impian saya, kayaknya emang bukan bidang saya di komputer.

Pas lulus SMA, awalnya saya pengen masuk ITB jurusan Elektro. Tapi gagal, diterimanya malah pilihan kedua, Teknik Fisika. Tapi karena nggak diizinin ayah saya buat masuk Fisika walaupun di ITB, akhirnya atas rekomendasi kerabat, saya masuk ke BINUS jurusan Teknik Industri.Sebenernya secara pendidikan formal saya nggak ada IT-nya sama sekali. Saya kuliah jurusan Teknik Industri di BINUS. Dan parahnya lagi saya Drop Out ketika di semester 6. Jadi sebenernya saya nggak pernah lulus kuliah, bahkan sampe saat ini.

  Inilah 6 Kesalahan Umum dalam Pembuatan Desain Website

Bang Sofian sempet nyerah buat terjun di bidang IT dan malah ambil jurusan Teknik Industri, gimana tuh sampe bisa balik lagi menggeluti bidang IT?

Nah ini yang menarik. Ketika saya sudah lelah dengan IT, mengubur mimpi saya buat bikin game atau program keren serta masuk Teknik Industri, saya malah kecebur ngekos dikelilingi oleh anak-anak IT, cuma saya sendiri yang dari Teknik Industri. Kemudian saya berteman dengan mereka. Saya melihat mereka ngoprek, berbicara tentang IT dan mengerjakan tugas kuliah IT. Itu rasanya kayak CLBK, Cinta Lama Bersemi Kembali. Saya mulai tertarik lagi dengan IT. Saya mulai nimbrung belajar bareng mereka, ngoprek bareng, ngobrol tentang IT bareng, ikutan ngerjain tugas mereka bahkan sampe kelas-kelas mereka di kampus saya ikutin.Ada satu pengalaman menarik ketika saya ikutan masuk kelas IT. Waktu itu kalau nggak salah saya masuk kelas tentang Operating System, si dosennya nanya tentang bottleneck gitu. Semua orang diem. Saya iseng angkat tangan dan jawab pertanyaan. Dan ternyata bener jawabannya. Si dosennya terus nanya nama saya, kayaknya mau ngasih nilai gitu. Akhirnya saya kasih nama temen saya Hendrik Raharjo. Dari situ terus saya dimarahin temen-temen, nggak boleh lagi masuk kelas mereka. Kacaulah itu.Bahkan saking senengnya lagi saya sama IT, kayaknya udah dapet feelnya, saya ikutan komunitas BINUS Hacker, yang biasanya itu tempat nongkrongnya anak-anak IT BINUS. Dan saya jadi satu-satunya anak Teknik Industri yang ikutan.Saya ngerasa makin jatuh cinta dengan IT, dan ngerasa pengen meningkatkan skill IT saya. Akhirnya saya putuskan buat ikutan les di BINUS CENTER. Saya nanya deh ke temen-temen di BINUS Hacker gimana cara les di BINUS CENTER. Temen saya malah bilang gini “Dari pada les, mendingan lo ngajar aja deh di BINUS CENTER. Lo kan udah tau tuh dasar-dasarnya”. Kemudian saya ikutan tes buat ngajar di BINUS CENTER, dan alhamdulillah diterima. Ngajar deh saya di BINUS CENTER.

Apa yang bikin Bang Sofian drop out dari kampus padahal udah lewat setengah jalan?

Ada beberapa faktor penyebabnya sih. Yang pertama adalah karena waktu itu keuangan keluarga saya sedang nggak stabil, jadi saya harus cari cara meringankan beban orang tua. Yang awalnya saya ngajar di BINUS CENTER cuma sekedar iseng, malah saya seriusin buat dapet penghasilan. Saya ngajar setiap hari dari jam 9 pagi sampe jam 9 malem, libur cuma hari Minggu doang. Semua silabus di BINUS CENTER saya ngajar semua kecuali design. Impactnya adalah waktu saya terkuras buat ngajar dan nggak ada waktu buat kuliah.Yang kedua, saya malah jadi lebih tertarik belajar IT. Kalau ada waktu luang, saya pake buat belajar IT terutama buat bahan ngajar di BINUS CENTER. Materi-materi kuliah nggak saya sentuh lagi. Hehehe.Terakhir yang paling kacau. Saya kan dikelilingi mahasiswa-mahasiswa IT. Karena bergaul sama mereka, mulailah laptop saya diinstalin DOTA. Tau sendirilah kalau laptop udah diinstal DOTA dan temen-temen semuanya pada main DOTA apa yang bakal terjadi. Kerjaan kita kalau nggak ngoprek ya maen DOTA. Kacau bangetlah itu.sofian-2

Ceritain dong sedikit perjalanan karir Bang Sofian di bidang IT?

Perjalanan karir saya dalam dunia IT dimulai ketika di BINUS (bukan kuliah). Ya tadi ketika berkumpul dengan temen-temen dari jurusan IT, join di BINUS Hacker dan jadi pengajar di BINUS CENTER. Dari situ saya serius banget ngejalanin passion saya di bidang IT. Ngajar pun sempet ngajar privat. Waktu itu saya malah sampe ngajar privat buat mahasiswa S2 yang kerja di Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) yang dikasih tugas oleh profesornya. Lucu juga kalau dipikir-pikir, padahal saya lulus aja belum, bukan IT malahan.Karena getolnya ngajar mungkin, tahun 2009 saya dapet penghargaan the best instructor dari BINUS CENTER.Setelah itu saya diminta untuk ngajar inhouse di beberapa perusahaan corporate seperti Pertamina, BI dan Holcim. Sebenernya yang saya ajarin itu bukan programming, tapi macro excel sesuai permintaan dari perusahaannya. Yang lucu itu setiap ngajar pasti ditawarin kerja di perusahaan mereka.

  Ini Dia Cara Membuat Tema WordPress Dengan Bootstrap Mudah

Cuma ya itu selalu terkendala oleh Ijazah.Nah pas ngajar di Holcim saya ditawari project bikin aplikasi gitu. Saya garap projectnya. Setelah projectnya selesai saya ditawarin lagi kerja di Holcim, saya bilang lagi saya nggak ada ijazah. Tapi mereka bilang nggak apa-apa yang penting punya niat belajar. Saya cuma diwawancarai gitu oleh 5 orang manager. Pertanyaan yang menarik waktu itu adalah saya disuruh ngejelasin gimana cara ngitung berapa jumlah bola golf yang ada di pulau Jawa. Kemudian saya jawab pake perbandingan gitu, berapa jumlah penduduk pulau jawa, berapa jumlah laki-lakinya, berapa orang dewasanya, kemudian berapa tempat golf yang ada di pulau Jawa dan seterusnya dan seterusnya. Ternyata jawaban saya menarik buat mereka, akhirnya saya masuklah kerja di Holcim bagian Market Analyst. Tanpa ijazah.Setelah kerja di Holcim kemudian saya pindah ke perusahaan tambang batu bara punya temen saya, PT. Harita Panca Utama jadi supervisor. Ternyata walaupun judulnya supervisor, tapi saya kerja sendiri di situ bagian IT, nggak ada anak buah. Semua kerjaan yang berhubungan dengan IT saya semua yang ngurusin, mulai dari ngurusin komputer rusak, internet mati, bikin website, bikin aplikasi bahkan sampe ngerakit dan konfigurasi server. Tapi dari situ saya belajar banyak banget sih. Enaknya juga apa yang saya butuhin bener-bener dikasih sama perusahaan. Jadi saya bisa ngoprek apa aja di sana. Kebetulan emang agak lumayan banyak waktu luang buat belajar. Oh ya sambil kerja di Harita saya juga sempet join SalingSilang.

Setelah itu saya pengen nyobain usaha sendiri, bikin software house, tapi gagal. Cuma bertahan 6 bulan. Dan uang saya habis. Selanjutnya saya nyobain jadi freelancer dan jadi pegawai part time di tim Inspira. Terus timnya pecah, saya keluar. Selanjutnya bikin lagi software house namanya CrazyHackerZ. Dari CrazyHackerZ terus nyobain bikin startup sendiri waktu itu Utees.me,Popstag dan ibenerin.com. Tapi saya nggak lanjut semuanya. Setelah itu barulah saya masuk Kudo sebagai developer evangelist.sofian-5Yang terakhir, saya join di Pinjam.co.id. Sebenernya join di Pinjam selain karena tawaran teman juga karena panggilan jiwa. Dulu kan waktu kuliah kan keluarga saya sempet jatuh tuh ekonominya yang mangkanya saya akhirnya drop out karena fokus kerja. Waktu itu keluarga saya terjerat utang sama rentenir. Nah semenjak itu saya punya cita-cita kalau suatu saat nanti saya mau bikin solusi buat minjemin uang buat mereka yang nggak punya akses ke bank supaya jangan sampe terjerat rentenir. Ya sekarang saya di Pinjam.co.id sebagai technical co-founder.sofian-4

Kalau nggak salah Bang Sofian sempet menang dalam beberapa Hackathon ya? Bisa diceritain sedikit?

Sebenernya saya beberapa kali pernah ikutan hackathon. Cuma yang paling berkesan adalah saat Hackathon Blackberry. Waktu itu saya masih gabung sebagai part time developer di Inspira, PT. Inspira Solusi Indonesia. Saya satu tim dengan Vincent Putera, Victor Koesoemadi dan Michael Jeansen. Kita bikin aplikasi Soccer Ticker, yaitu aplikasi update skor terbaru hasil pertandingan sepakbola. Pertama seleksinya di Jakarta. Kita nggak nyangka banget tuh, padahal kita udah pesimis nggak bakalan menang tuh. Nggak taunya malah kita menang dan dikirim ke Bangkok.Persis kayak di Jakarta, di Bangkok kita udah down duluan ngerasa wah kayaknya nggak bakalan menang nih. Saingannya gila gila. Ada berbagai tim dari berbagai negara. Ada dari India, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, Vietnam, Australia, China. Kita cuma geleng-geleng kepala aja, serasa paling cupu. Kita udah perbaikin tuh aplikasinya waktu itu pake C++, UI-nya pake Qt. Pas pengumuman pemenang, juara 3 Vietnam semua orang tepuk tangan. Juara 2 dari Melbourne orang-orang pada tepuk tangan. Wah gila, udahlah kita kayaknya gak bakal menang. Akhirnya kita malah mau ke belakang nyari minum. Tapi pas diumumin, juara 1 Indonesia. Gila saya kontan lompat-lompat. Saya kayaknya jadi orang paling norak deh di situ waktu itu. Saya bawa bendera Indonesia, saya kibarin di atas panggung.Soccer-Ticker-Champs-e1354250726442

  Wahai Sarjana Komputer, Sudahkah Kamu Mengemban Sarjana Komputermu?

Belum lama ini Bang Sofian mendapatkan award sebagai Developer Hero dalam ajang Rice Bowl Startup Awards (RBSA), gimana tuh caranya?

Kalau ditanya gimana caranya saya juga bingung. Karena bener-bener nggak tau dan nggak nyangka aja. Soalnya dari semua nominator yang ada beberapa di antaranya merupakan guru-guru saya. Tokoh-tokoh yang jauh lah kapasitasnya. Saya banyak belajar banyak juga dari mereka. Tapi yang pasti sepertinya konsistensi dalam berkarya dan berkontribusi itu sangat berpengaruh. Semoga dengan amanah sebagai developer hero ini bisa membuat saya lebih baik lagi kedepannya dan lebih semangat berkontribusi dalam membangun ekosistem developer di Indonesia.sofian-6

Dari sekian banyak teknologi yang Bang Sofian oprek, mana yang sebenernya paling menjadi passion Abang?

Data. Dari semua yang udah saya oprek saya paling seneng mengolah data. Mangkanya saya tertarik banget dengan machine learning, user profiling. Dulu kalau saya suka sama cewek biasanya saya bikin aplikasinya buat liat data twitternya. Saya jadi bisa tau kebiasaannya, hari apa ngapain. Hehehe…

Apa kegiatan atau hobi Bang Sofian selain ngoprek dan ngoding?

Selain ngoding dan ngoprek aktivitas saya adalah main DOTA. DOTA buat saya itu udah kayak kopi bagi coder lain. Saya kalau ngantuk atau lagi nggak ada ide, yang saya lakuin adalah main DOTA. Saat udah nggak ngantuk atau udah dapet ide baru deh saya balik lagi ngoding.sofian-3Sebenernya saya juga seneng ngoprek otomotif sih. Kayak modif-modif motor gitu. Cuma belakangan ini kan cape bawa motor gede, lebih enak pake matic aja. Tapi ntar kalau saya punya waktu luang pengen sih ngoprek motor atau mobil. Seru sih kayaknya.

Apa pesan dan saran Abang untuk para coder di Indonesia?

Pertama, di dunia ini nggak ada yang instan. Nggak ada orang yang jago seketika. Jadi kalau kita ngelihat seseorang hebat saat ini, itu pasti karena perjuangan panjangnya hingga sampe pada level ini. Saya pun bisa seperti ini nggak tiba-tiba, udah banyak banget manis pahitnya belajar dan berjuang saya rasain. Saya belajar coding sejak 2006, which is udah 10 tahun. Nikmati aja prosesnya. Pengalaman dan jam terbang itu nggak akan bohong kok.Yang kedua adalah saat kita belajar, kita harus tau fundamentalnya. Karena sekarang saya sering lihat banyak developer yang nggak ngerti fundamentalnya. Misalnya mereka belajar Node.js, ngikutin hype doang, tapi nggak ngerti gimana sih Node.js itu bekerja, kenapa sih Node.js bisa kayak gitu. Simplenya Node.js kan asynchronous, ya kita harus ngerti apa itu asynchronous.

Jangan pernah menutup diri untuk belajar dasarnya dulu. Sekarang banyak developer yang cuma lihat sesuatu dari high levelnya aja. Karena udah ada packagenya akhirnya cuma install package aja npm bla bla bla. Terus ngedit-ngedit. Padahal dia nggak tau kenapa sih bisa kayak gitu. Saya tuh pengen banget kalau orang belajar di level apapun ya mulai dari dasarnya. Kuatin fundamentalnya.Yang ketiga, manfaatkan momentum. Sekarang kan lagi zamannya teknologi. Mumpung IT sedang dihargai. Manfaatkanlah momentum itu. Jangan disia-siain. Manfaatkan buat meningkatkan skill dan karir. Sekarang kan orang udah paham dengan sebuah aplikasi saja bisa membuat orang jadi kaya raya. Orang-orang sudah mulai ngerti itu. Jadi ya dimanfaatkan. Boleh jadi kedepannya akan berubah, so mumpung ada momentumnya jangan dibiarin lewat gitu aja.Dan yang terakhir, kalau udah mulai ngerasa pede ya sharing. Nulis tutorial kek atau apalah. Sebenernya nggak butuh orang jago kok buat sharing, cuma butuh orang yang mau belajar dan mau berbagi. Ini penting banget lho. Sebagaimana yang udah kita tau, kampus kan nggak mungkin mewadahi semua kebutuhan industri. Ya dengan kita sharing, kita akan membuka kesempatan buat sebanyak mungkin orang untuk belajar. Indonesia butuh banyak developer lho. [cd/ap]

Advertisements

Indra Nugraha

Fullstack Web Developer | Javascript Ethusiast

Please Login to comment
Advertisements