fbpx
Trentech.id

Twitter Bergejolak, Vine pun Segera Ditutup dan Pecat 350 Karyawan

Twitter mengungkap rencananya untuk menutup aplikasi Vine. Penutupan tersebut tidak akan langsung terjadi saat ini, melainkan dalam beberapa bulan mendatang, kemungkinan akhir tahun 2016.

Vine adalah aplikasi berbagi video singkat yang dimiliki oleh Twitter. Perusahaan berlogo burung biru itu mengakuisisi startup Vine pada Oktober 2012. Aplikasi Vine kemudian dikenalkan Twitter mulai Januari 2013.

Selama ini, setiap bulan tercatat ada sekitar 100 juta orang yang menonton video Vine, dan ada sekitar 1,5 miliar video loop yang diunggah ke Vine. Mulai dari perayaan, gol, serta sorotan dalam pertandingan tertentu, dibagikan dalam bentuk loop singkat melalui Vine.

Meski demikian, sebagaimana dilansir The Guardian, Jumat (28/10/2016), jumlah pengguna Vine, secara bertahap dan perlahan, terus berkurang. Tahun ini, bahkan tercatat ada penurunan pengguna sekitar 10 juta orang.

Sebelumnya Twitter sempat berubah haluan dari sosial media menjadi platform berita dan sempat menempati peringkat teratas di Apps Store.

Pengguna Vine tak perlu khawatir soal penutupan ini. Pasalnya, perusahaan berjanji bahwa aplikasi, website atau berbagai video singkat yang telah diunggah ke platform Vine, masih bisa diakses untuk sementara waktu ini.

“Hari ini, tak ada yang akan terjadi pada aplikasi, web atau Vines milik Anda. Kami menghargai Anda dan Vines yang selama ini diunggah, karen itu kami akan melakukan hal yang benar,” tulis pernyataan resmi Vine dalam blog perusahaan.

“Anda akan tetap bisa mengakses dan mengunduh Vines milik Anda. Kami pun akan terus mempertahankan web agar bisa tetap online,” imbuhnya.

Sekadar diketahui, saat ini Twitter memang tengah berjuang keras untuk memulihkan kondisi keuangannya. Salah satu jalan yang mereka tempuh adalah mengurangi jumlah tenaga kerja.

  Lakukan 5 Hal ini Agar Kehidupanmu Berubah Lebih Baik

Penutupan Vine di iOS dan Android pun bisa jadi terkait hal itu. Pasalnya, selama ini Vine menggunakan aplikasi terpisah, sehingga perlu perawatan dan tim khusus.


Membangun startup digital dibutuhkan inovasi yang luar biasa, tanpa inovasi maka startup kamu akan ketinggalan dengan kebutuhan user saat ini. Sebagaimana yang kita tahu, Twitter belum terlalu banyak membawa perubahan tersebut, terbukti dari fitur yang sekarang ada belum terlalu signifikan. Bandingkan dengan facebook yang sangat banyak inovasi dan pembaharuan dari situs dan aplikasinya, terlebih dengan adanya Facebook Ads semakin membuat facebook meroket. [guardian/ap]

Advertisements

Indra Nugraha

Fullstack Web Developer | Javascript Ethusiast

Please Login to comment
Advertisements