fbpx
Trentech.id

3 Karakter Founder dari Startup Tahap Awal yang Biasa Diincar Venture Capital

Untuk mempercepat pertumbuhan, seringkali sebuah startup membutuhkan pendanaan dari investor, baik yang berupa angel investor maupun Venture Capital (VC). Menurut Managing Partner East Ventures, Willson Cuaca, secara umum ada tiga hal yang akan diperhatikan oleh para VC sebelum berinvestasi pada sebuah startup.

Startup tersebut harus mempunyai tim yang kuat, bisnis dengan pasar yang cukup besar, dan produk yang bisa berfungsi dengan baik,” ujar Willson di atas panggung Ideafest 2016 pada tanggal 24 September 2016 kemarin.

Sayangnya, tiga hal tersebut seringkali sulit dinilai apabila startup tersebut masih dalam tahap awal pengembangan. Itulah mengapa para VC yang berinvestasi di pendanaan tahap awal, seperti East Ventures yang ia pimpin, cenderung lebih memperhatikan kepribadian darifounder startup yang akan mereka beri investasi.

Berikut ini adalah tiga ciri-ciri founder startup yang berkualitas menurut Willson.

Mempunyai integritas pada hal-hal kecil

Founder Integritas | Ilustrasi

Sumber gambar: Courtney

Menurut Willson, hal pertama yang ia lakukan ketika bertemu seorang founder startup adalah melihat mata dan cara mereka berinteraksi. Dari situ, ia berharap bisa menilai apakah sangfounder tersebut bisa ia percaya untuk menerima pendanaan atau tidak.

Willson pun selalu memperhatikan integritas dari para founder tersebut, hingga pada hal-hal yang kecil seperti membalas email, hingga memenuhi janji. “Apabila mereka mempunyai integritas pada hal-hal yang kecil, saya yakin mereka juga akan punya integritas untuk hal-hal yang besar,” ujar Willson.

Tahu kelebihan dan kekurangan diri sendiri

Founder Tahu Kekuatan dan Kelemahan | Ilustrasi

Sumber gambar: Chris & Karen Highland

Setiap manusia pasti punya kelebihan dan kekurangan. Menurut Willson, penting bagi seorang founder untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan dari diri mereka sendiri.

“Dengan begitu, mereka bisa memaksimalkan kelebihan mereka, serta mau belajar untuk memperbaiki kekurangan mereka,” tutur Willson. Hal ini juga bisa membantu para foundertersebut untuk mengambil keputusan saat startup yang mereka pimpin masih berskala kecil, maupun telah berkembang menjadi perusahaan besar.

  Raih Indonesia Best Brand Awards 2018, Tagtoo Siap Matangkan Periklanan Digital Indonesia

Paradoks

Paradox | Ilustrasi

Sumber gambar: GPuzzles

Hal terakhir yang harus dimiliki oleh seorang founder startup adalah kemampuan untuk mempunyai dua sikap yang sebenarnya bertentangan dalam waktu yang sama, alias paradoks. Para founder tersebut harus bersikap keras kepala ketika mereka tengah mengejar target, namun secara bersamaan juga bisa terbuka akan masukan dari orang lain.

Mereka pun harus mempunyai pengetahuan akan perkembangan startup di luar negeri, namun bisa mengembangkan startup mereka dengan cara yang sesuai dengan pengguna lokal. Menurut Willson, hal ini bisa berguna bagi para founder untuk tetap bertahan di tengah perkembangan dunia startup yang begitu dinamis.


Hal lain yang bisa membantu seorang founder startup untuk mendapat investasi dari VC adalah hubungan dengan para founder lain yang telah menjadi portofolio VC tersebut. “Kami tentu akan lebih percaya kepada seorang founder apabila ia bisa mendapat referensi dari orang-orang yang kami kenal,” pungkas Willson. [tia/ap]

Advertisements

Angga Permana

Kontributor Trentech.id dan technical lead Trentech.id

Please Login to comment
Advertisements