fbpx
Trentech.id

Facebook Gagal Blokir 20% Video Teroris New Zealand

Facebook Gagal Blokir 20% Video Teroris New Zealand

Facebook mengatakan telah menghapus 1,5 juta video dari situsnya dalam 24 jam pertama setelah seorang penembak melancarkan serangannya terhadap dua masjid Selandia Baru, menewaskan 50 orang.

Dalam serangkaian tweet, Facebook Mia Garlick mengatakan total 1,2 juta video diblokir pada saat diunggah. Video yang termasuk “praise or support” dari serangan itu juga dihapus, katanya, menggunakan campuran teknologi otomatis – seperti deteksi audio – dan moderator konten manusia.

Facebook tidak mengatakan mengapa 300.000 video tidak tertangkap saat diunggah, mewakili tingkat kegagalan 20 persen.

Statistik “vanity” yang dipilih cherry hanya memperhitungkan jumlah total video yang diunggah yang diketahui Facebook. Dikutip melalui TechCrunch menemukan beberapa video yang diposting di Facebook lebih dari 12 jam setelah serangan. Beberapa orang menyerukan Facebook untuk merilis angka keterlibatan – seperti berapa banyak penayangan, pembagian, dan reaksi – yang dibuat sebelum video diturunkan, yang menurut para kritikus adalah ukuran yang lebih akurat tentang seberapa jauh video menyebar.

Serangan pada hari Jumat menargetkan jemaah saat sholat subuh di Christchurch, Selandia Baru. Polisi mengatakan mereka menangkap penembak sekitar setengah jam setelah laporan serangan pertama masuk.

Tersangka penembak berusia 28 tahun itu, yang didakwa melakukan pembunuhan, menyiarkan langsung video itu ke Facebook menggunakan kamera yang dipasang di kepala, biasanya digunakan untuk merekam acara olahraga secara langsung. Facebook menutup akun penyerang dalam waktu satu jam setelah serangan, tetapi video sudah dibagikan di Facebook, Twitter, dan YouTube. Penembak menggambarkan dirinya sebagai seorang fasis yang mengaku dirinya sendiri, menurut sebuah “manifesto” yang dipasangnya sesaat sebelum serangan. Perusahaan-perusahaan teknologi telah menghadapi kritik karena tidak menanggapi ancaman kekerasan yang muncul terkait dengan nasionalisme kulit putih, dibandingkan dengan tindakan yang diambil terhadap konten dalam mendukung apa yang disebut kelompok Negara Islam dan penyebaran citra pelecehan anak,

  Ini Dia Deretan Aplikasi Wajib untuk Bulan Ramadan

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan pada hari Minggu bahwa raksasa media sosial seperti Facebook harus menghadapi “pertanyaan lebih lanjut” tentang tanggapan mereka terhadap acara tersebut. Perintah kedua Facebook Sheryl Sandberg dikabarkan menjangkau Ardern setelah serangan itu.

Ketika tercapai, Facebook tidak berkomentar di luar komentar tweet Garlick.


Artikel ini diterjemahkan dari TechCrunch 

Advertisements

Angga Permana

Kontributor Trentech.id dan technical lead Trentech.id

Please Login to comment
Advertisements